Tuesday, July 8, 2008

Bedah #1

Selasa 8 Juni 2008

Seperti biasa gw bangun rada siangan pukul 07:30 wib. Sebenernya subuh² gw udah bangun sih. Tapi yah... setiap jam setengah 7 pagi gw balik tidur lagi dan bangun 07:30 nya dan menjalani rutinitas membabu di pagi hari. Dan gitu menyelesaikan tugas membabu (jam setengah 9 pagi) gw biasanya balik tidur lagi sampai jam 09.30 atau sampai jam 10:00. Gak jarang juga kadang gw baru terbangun jam 11:00 dan pergi kerja jam 1 siang hehehehehhe.....

Soal tidur cuma 1 kata PARAH...!! Ok.. selesai membahas soal tidur.

Hari ini, karena jam 10:00 pagi bakal berkunjung ke FKG USU untuk mengikhlaskan kepergian gigi graham bungsuku ini, aku bangun tetep jam setengah delapan pagi hehe. Dan gitu jam 10 teng. Aku yang ditemani mba (yang juga dokter gigi) menuju FKG USU untuk bertemu kakak seperguruan si mba yang emang spesialis bedah mulut yang sekarang jadi dosen di sono. Yo wiss toh. Kita berdua berangkat naik betor (becak motor), soalnya kalo naik motor takut aja entar bisa pergi naik motor pulangnya malah menggeret tuh motor karena kepala pusing pasca bedah dan enggak bisa mengendarai tuh motor.

Perjalanan menuju FKG enggak seperti yang kubayangkan. Yah.. aku mikirnya perjalanan rumah- FKG hanya memakan waktu 20 menitan lah. Dan ternyata...... omg! becak yang kita berdua naiki dudut banget. Sepetinya hanya punya 2 gigi deh. Gigi 1 dan 2. Jadi perjalanan yang tadinya hanya memakan waktu 20 menitan menjadi 1 jam karena lambretanya tuh becak. Omg! Huhuhuhuhu...

Gitu sampai FKG dan nemui kak Lili akhirnya diriku disuruh menunggu di ruang tunggu karena ruangan bedah masih di pakai ama dok Edi. Ok dah... karena disuruh menunggu yah gw sebagai pasien yang baik duduk diruang tunggu dengan manisnya sendirian tanpa ditemani si mba yang lebih memilih ngalur-ngidul gak jelas ama kak lili. Sepanjang menunggu giliran panggilan, gw cuma bisa melihat sekeliling ruang tunggu yang dipenuhi ama pasien yang udah selesai dikerjain dan pasien yang masih menunggu giliran. Fiuh... bosen banget rasanya menunggu giliran gitu. Mending juga kalau pemandangan di sekitar gw itu tampang² manis minta diemut. Nie tampang² pasien yang pada cemas karena takut menghadapi kejadian beberapa jam kedepannya dan tampang-tampang pasien yang ngeluh sakit pasca pencabutan giginya huhu....

Satu jam nunggu dan belum juga merasa dipanggil, akhirnya gw masuk ruangan dan manggil si mba. Gitu manggil si mba, gak taunya kak Lili nyeletuk "duh mel.. tunggu yah... kenapa..? takut yah..?" Omg! takutnya sih enggak kak, tapi bosennya menunggu giliran itu huhuhuhuhu menyebalkan sekali rasanya. Kalau rasa takut untuk dibedah sama sekali gak aku rasakan. Karena mikirnya prosesnya bakal cepet banget. Mulai dari

- mungkin bakal dibius 4-5 x
- selesai dibius bakal di silet
- dibor
- dipatah-patahin tuh gigi
- dicabut, dan terakhir
- dijahit

Jadi yah biasa aja. Yang penting lu ikhlas dan gak tegang. Kalau gugup entar rasa takut semakin membara.

Gitu 2 jam menunggu, akhirnya saat yang gw tunggu-tunggu dateng juga. Pukul 13.00 gw dipanggil si mba untuk duduk menunggu pasien bedah sebelumnya keluar dari ruang oprasi. Gitu gw lihat pasien pertama keluar dengan tampang pucat dan lemas banget seperti abis dikejar² singa tiba-tiba hp gw berbunyi. Dan ternyata si mas nelp dan menanyakan kabar gw. Yah.. sambil terus memperhatikan pasien yang baru keluar dari ruangan bedah tersebut gw jawab pertanyaan mas dengan riangnya gw jawab. "wah mas... nie mel udah mau masuk.. entar kalau udah selesai mel kabar dah" dalam hati gw mengatakan "ya Allah... sampe segitunya kah di bedah..?".

Dan gitu nama gw dipanggil ama perawat. Tetep aja gw masuk ruang bedah dengan super PD tanpa tampang yang pucat dan perasaan takut. Gitu masuk ruangan gw disuruh tiduran dan badan dan kepala gw mulai ditutupi dengan kain berwarna biru (hanya mulut gw doang yang gak ditutupin) seperti orang mau oprasi yang gw lihat disinetron².

Gitu kak lili bilang "Mangap yah dek" dengan lembutnya, gw pun hanya mengikut saja. Yah.. gw mangapin nie mulut selebar-lebarnya. Karena mikirnya semakin lebar akan semakin mempercepat dan memudahkan mereka bekerja. Gitu mangap gw disuntik beberapa x Hm.. gw itung itu ada 4 x. Dan tusukan yang ke 4 itu yang lumayan ngilu karena rasanya yang kena tulang gw. Dan gitu tusukan ke 4 itu semakin dalem. Gw pun... "aaaawww" pelan. Dan kak lili pun dengan lembutnya bilang "sakit yah..? sabar yah... gak apa-apa kok". Dalem hati gw, gw hanya menghibur diri sendiri dengan kata-kata "sabar mel.. ini hanya sebentar.. nikmati aja.. nikmati... dan lemaskan badan" Yah... gw emang penurut banget ama kata hati gw.. jadi gw nikmati dan mencoba melemaskan badan sebisa mungkin.

Dua menit setelah dibius, kak lili tanya gw "bibir bawah udah kebas dek..? lidahnya gimana..?". Dan dengan lugu gw jawab "ujung lidahnya udah, dan bibir kanan bawah udah". Dan 1 menit kemudian gw pun disuruh mangap lagi. Yah... gw hanya bisa manut aja. Gw pun mangap. Dan kak lili sepertinya mulai mengkoyak graham aku sret-sret. Terasa banget koyakannya itu. Bukan terasa sakit sih. Tapi terasa dikoyak karena alatnya nyentuh gigi yang ada di dalam graham. Yang aku rasakan ada 2 serbetan. Dan setelah aku tanya ama si mba setelah oprasi ternyata benar. Gitu tuh gusi diserbet gw denger bunyi sesuatu yang tak lain dan tak bukan adalah BOR...!! Yah... bagian ini sebenernya yang paling males. Bukannya takut dibornya sih. Tapi bunyinya itu bikin ngilu.

Gitu bor mendarat digigi rasanya wew... ngilu....!! dibagian ini yang bikin gw hampir 5 x mengeluarkan suara "aw-aw" karena ngilunya tuh bor. Dan yang paling parah saat adegan membelah 2 tuh gigi. Gila bener... tuh bor diteken-teken sekuat tenaga di gigi gw sampe tuh gigi patah. Huhuhuhuhu... dan gw pun sekali lagi mencoba menyabarkan diri sendiri "Yah mel.. sebentar lagi semuanya akan berarkhir.. sabar-sabar... yah... lemaskan badan...". Dan ternyata bener.. setelah hampir 7 menit gigi gw diteken teken pake bor akhirnya bunyi bor berhenti dan kak lili mengorek-gorek tuh gigi tuk dikeluarin. Terasa banget tuh gigi berhamburan di mulut gw. Dan setelah selesai di korek, gw merasakan benang-benang berhamburan disekitar muka gw. Bagus...!! ini muka yah.. bukan talam tempat benang! Dan beberapa menit kemudian muka gw dibersihkan dari darah yang berhamburan, dan kain penutup gw dibuka.

Yeah...!! selesai...!!

Gw bangun dari tempat oprasi dengan cengar-cengir sambil merapikan rambut dengan mulut yang sedikit mangap karena disumpelin kapas seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Si mba heran lihat gw. Biasa gw paling gak tahan ama yang begituan. Dan pasca itu si mba lihat gw nyantai-nyantai aja. Padahal badan gw udah dingin, dan sedikit gemetaran. Gyahahahhaha....

Gitu selesai, gw istirahat sambil sms-in si mas.

"Mas.. udah selesai"
"kok cepet.."
"kerjanya keroyokan heheheh"

Yah.. oprasi yang gw jalani cuma 24 menit.

Sekarang gw lagi minikmati pipi gw yang bengkak dan graham gw yang sedikit ngilu dan senut-senut. Gw merasa tampang gw udah seperti kodok, dan si mas dengan lugunya nyuruh gw mendokumentasikan tampang gw yang sekarang. Omg! gak kebayang deh.. tampang normal aja udah ancur, apalagi yang sekarang hiks hiks hiks hiks...

Tapi yang kurasakan sekarang ini. LEGA BANGET....!!
Sebenernya gw jalani oprasi ini sakarang karena gw menghindari melakukan oprasi ini di jakarta. Gak kebayang berapa biaya oprasi bedah mulut di sono. Hohohoho....

Yo wiss lah....
laper...
mau makan dulu...
Bubur risoto.... hm... yummy banget...!!

senyum sumringah

Pitak!

2 comments:

katakdankodokbersaudara said...

waa, menyebut namaku semena-mena nih. haha.

selamat sukses buat operasinya. ^^

adinda andi anas said...

halo pitak..baca postinganmu yang "dibius 4-5x,disilet,dibor,dicabut dan dijahit jauh lebih nyenengin daripada baca teknik2nya di diktat,kalo di diktat:bikin pusiiiiing!! nyahahahah...salam kenal ya?
udah ga bengkak kan pipinya?:)