Tuesday, July 1, 2008

Bilang saja OK!

Ok..
Aku update lagi. Sebenernya pengennya mahluk kurus kurus itu yang pada update. Tapi gak tau pada kemana mereka karena sampe sekarang kok pada belum update *nangis sambil ngais-ngais tanah*. Yah... aku-aku mulu yang update nie. Entar kesannya nie blog seorang pitak yang kurus kering cungkring yang dengan bangganya lugunya memampangkan tampang bulugnya kerennya di forum blogger. Omg! sekarang aku nyadar bahwasannya itu sangat memalukan. Aku insaf... sekarang udah mulai tau malu sedikit.

Hm... lama gak update. Sebenernya ada banyak hal yang pengen aku tulis. Salah satunya tentang malam renungan AIDS nusantara yang kemaren aku hadiri. Hm.. banyak banget cerita seru di sana. Salah satunya meninggalnya seorang sahabat yang udah bertahun terjangkit HIV/AIDS. Dan salah duanya (ada gak sih istilah ini..?) aku lihat slide show yang dibuat bang Beni tentang penularan HIV/AIDS yang buat mulut ini ternganga. Sebenernya bukan mulut diriku aku aja sih. Tapi juga mulut temen-temen relawan lama yang udah tidak begitu aktif lagi di saHIVa. Yah.. ternganga karena apa..? gambar slide show yang menggiurkan. Apalagi kalau tak bukan dan tak lain adalah gambar-gambar cara penggunaan kondom wanita, penis dan vagina.

Yah.. memalukan emang. Dulu mikirnya waktu masih jadi relawan aktif, lihat gambar gituan udah biasa banget. Bukan pemandangan yang asing lagi dan tidak menggiurkan. Enggak... dulu sama sekali semua itu biasa saja bagiku. Waktu itu pegang dildo aku nyantai-nyantai aja (sekarang juga masih tetep). Gak ada perasaan "pengen" atau gimana. Yah biasa aja. Apalagi pegang kondom. Wah udah biasa sekali. Malah dulunya aku sempet kumpulin beberapa jenis kondom yang akhirnya abis karena si mba meminta wakakakakkaka....

Untuk apa ngumpulin kondom..? gak tau.. aku juga bingung. Tapi seneng aja tuh dulu. Padahal kalau di buka juga cuma untuk di tiup-tiup bareng temen-temen gila dan di jadiin balon. Atau paling gak, aku bagikan ama penjajak sex di jalanan. Atau kalau ada temen yang minta yah dengan sangat senang hati diriku memberikannya. Sekarang stoknya masih ada..? Abis...!! termasuk koleksi ku juga abis...!! sekarang dah gak tertarik ngumpulin gituan karena ruang lingkupnya udah beda.

Yah... cukup membahas tentang mulut yang ternganga. Sebenernya dalam postingan ini aku mau bahas apa yang aku lakuin hari ini. Sebenernya masih sama seperti hari biasanya, mendesain, desain, desain dan desain. Tapi hari ini rada beda. Salah satu temen kantor minta tolong tuk buatkan undangan aqiqah. Awalnya bingung juga untuk siapa. Soalnya nie orang belum nikah, apalagi punya momongan. Dan setelah di telusuri lebih dalam ternyata tuh temen dimintai tolong ama temennya tuk buat undangan aqiqah tuk anak kakaknya (ponakan). Nah.. temen kantor aku ini curang setengah mampus. Masa dia yang dimintai tolong ama sang teman, dan dengan entengnya minta bantuan diriku tuk mendesain undangan tersebut. Kutang ajyar....!! opsss...!! kurang ajyar maksudnya. Yah... mana free lagi. Dan diriku dengan baiknya mengiyakan. Yah... diriku kan emang baik *weeks*.

Dan setelah 2 jam setengah mendesain akhirnya jadi juga tampilan tuh undangan seperti gambar di bawah ini.



Yah... ada 2 pilihan. Sebenernya 3. Tapi aku cuma tampilin 2 hehehehhe....

Gitu lihat hasilnya beberapa temen kantor bilang "buka bisnis mel!" yey...!! gak yakin aku. Tapi sepertinya boljug!

senyum sumringah

Pitak!

3 comments:

namaku wendy said...

nah lo dimana letak benang merahnya antara kondom ma undangan? undangan aqiqah pula hehehe;p btw bole juga tu desain undangannya, kalu aku mo merit tar bs minta tulung kan yah, Tak;p

Pitak! said...

aku juga gak ngerti apa hubungan kondom ama undangan mba...
nie postingan asal banget sih. makanya judulunya "bilang saja OK!"

diana bochiel said...

iya deh OK..hehehehe...

sapa yang mo nikah?pitak mo nikah?
waaaah suka niupin kondom...
hehehee