Wednesday, April 9, 2008

Berfikir sebelum bertindak

Senin 7 April kemaren mba aku ulang tahun. Kalo ditanya umurnya sekarang.. hummm *mikir garuk garuk pala* 35 tahun kali yah (mungkin!). Yah.. mungkin 35 tahun.
Dan sebagai adik yang imut kalo dilihat dari monas dan sangat baik hati sekali (catet!). Aku dengan jiwa yang enggak mau kalah dari abang ipar, pengen banget rasanya memberikan sesuatu yang berarti dihari spesialnya itu.

Awalnya bingung mau ngasi apaan. Mikirnya mau ngasi sendal (lagi!). Yah secara kalo ngasi sendal kan kaki kita ukurannya gak beda jauh tuh, jadi aku bisa mencicipi tuh sendal juga hehe. Tapi kalo dari tahun ke tahun ngasi sendal rasanya gak seru (gak seru di supprise tapi akan terasa seru di kaki ku juga he he). Yah.. gak serunya karena sebelum dibuka udah ketebak duluan kadonya apaan. Dan karena ingin beda. Akhirnya Sabtu 5 April kemaren aku minta ditemani seorang teman waria pria (baca: Boy) tuk mencari kado. Yah.. aneh memang meminta saran kado yang pantas di berikan untuk wanita tua usia 35 tahun dengan boy yang masih berusia 22 tahun. Mending juga kalo si Boy feminin (peace²), paling gak.. yah ngerti lah gimana selera si mba. Yah.. aku akui. Aku juga yang salah sih. Meminta saran tidak pada orang yang tidak tepat hu hu.

Setelah jalan-jalan beberapa jam dan lumayan buat nie kaki naik betis. Akhirnya kita bedua nemuin toko jam yang udah mau tutup (yah secara itu udah jam 6 sore). Kenapa nyamperin toko yang udah mau tutup..? yah.. kalo untung kita dilayanin dan dapat harga murah karena tuh pembeli terakhir. Dan kalo dapet sial, paling kita diusir. Dan hari itu... sepertinya untung sedang ada dipihak aku karena pelayan toko dengan manis mempersilahkan aku dan boy untuk melihat lihat. Yey...!! gak sia-sia akhirnya mempertaruhkan urat malu yang ke 11 waktu nyamperin tuh toko. Dan akhirnya...... dapet juga kado tuk si mba. Yah kado berupa jam tangan dengan harga di bawah 100 rb *tawa setan*. Maafkan aku mba. Karena tidak memberikan kado dengan harga standart yang telah ditentukan (dasar mba pemeras!).

Dan gitu selesai membeli tuh jam. Sepanjang perjalan pulang aku terus berfikir dimana letak penyimpanan yang efektif agar tuh kado tetap terbungkus dengan rapi sebelum hari H (yah.. aku selalu tidak berhasil menyembunyikan kado).

Kemaren mikirnya pengen nitip ngumpetin tuh kado di kost bleb² dan akan diambil pada hari H. Tapi bleb² sekarang lagi di Banda Aceh. Dan gak mungkin banget kalo aku harus ke Banda Aceh hanya untuk menitipkan kado, gak sekalian aja nyuruh tomat balik ke Prancis dan membawa tuh kado tuk sementara..? (ide bagus!).

Karena males lagi mikir mencari tempat persembunyian yang jitu. Akhirnya gitu sampai di rumah, aku langsung menemui si mba di kamar.

Aku: *memberikan jam tangan yang masih belum dibungkus kertas kado* Nie.. *cipika cipiki*
Mba: *tampang shock* ih... cepet kali..? ih... makasi lah yah... harga di atas seratus ribu nie kan..?
Aku: *pengen nonjok* hohoho ada deh.. ya udah dicoba. Kebesaran gak...? maaf yah ngasi terlalu cepat. Yah.. karena aku tidak pernah becus menyembunyikan kado *blus on*
Mba: *dengan tampang shock lagi* Nah loh mel...
Aku: *dengan tampang gak bersalah* Kenapa..?
Mba: Kok jamnya mati..?
Aku: *merasa tidak percaya, malu dan pengen mati aja* masa..? masa sih..? kayaknya tadi enggak lah... emang sih tadi keburu banget. Tokonya udah mau tutup waktu kami mau beli.
Mba: Ah... gak iya ini... masa ngasi jam mati..?
Aku: Ya elah.. enggak ada niat lah mba. Tapi mungkin juga yah... (yah.. secara harga jamnya di bawah 100 rb wakaka). Ya udah deh... hari senin aku balik lagi ke tokonya.
Mba: Nah.. kalo hari senin kan pas tuh mel *nyengir-nyengir kuda*

Dan setelah percakapan itu, dengan tampang bloon aku balik ke kamar membawa jam mati yang baru aja aku beli. Yah... hikmah yang bisa diambil.

"Ternyata membeli barang dengan terburu-buru gak menjamin dapet kualitas produk yang bagus"
Dan hikmah lainnya lagi
"mungkin kutukan si mba berlaku"
Yah.. berlaku karena aku memberikan kado di bawah 100 rb. Dasar Mba pemeras..!!!

= Pitak =

2 comments:

Benazio R.P said...

wahaha kacau banget ! dapet jam dibawah 100rb tapi nyawanya 1 jam ! hahaha ..

kualat kali hihihihiii abisan ga memenuhi sang peminta kado yang minta diatas 100rb hehehee .. ^^

The Armstrong said...

HAH jam tangan emang udah semahal itu yah? *maklum terakhir kali beli dan pake jam waktu SD*...

Hmmm dulu tuh masih 10.000 udah yg bagus, malahan terbuat dari plastik, dan modelnya mirip jam tangan powerranger klo mau brubah... hmmm berubah...

hahaha...